CACANDRAN

Ti urang Sunda di pangumbaraan

Monday, August 21, 2006

organic farming testing

testing

Technorati Profile

testing

Monday, July 31, 2006

Surawung Jeung saledri


Geus ampir 3 taun kuring teu mulang ka tanah kakasih Parahyangan,...
Artina geus tilu taun ,..kuring teu jajan soto ojo lali
di jl. CibadakBandung,...
Untungna indung na barudak sok mangmasakeun soto bandung,...
Lobakna meuli di toko china saklio £ 3.00,...
Kacang kadele na mah teu hese,....aya dimana-mana,...
Ngan Saledrina,...kudu melak sorangan,..binihna tilembur,......
Kuring melak 15 dapuran saledri,..
saledrina aya anu dipelak dina pot aya anu dina taneuh



Kuring mah urang sunda,..sok inget wae kana pais lauk emas
komo lamun anu maisna, bodjona pun adi, urang soreang,...
sok matak meakeun kejo saboboko,...
lamun can kamerkaan,..can eureun ngahanca pais teh,...
Kuring melak sababarha dapuran surawung,...
bibitna dikirim pun bapa tilembur,....

Tomat Cherry

Lamun pas neda siang dikantor kuring resep ngaremus lalaban ciga kelenci,...
caritanamah salad,...
Salad teh campuran antara
jagung manis, kacang beureum, jeruk, ganas, saladah iceberg, kismis,
saladah bokor, kulub endog jeung tomat cherry ,....
Kuring melak tangkal tomat cherry 30 tangkal,
tangkalna ngarambat kaluhur dugi ka 2 meter
satangkal teh buahna aya 20-30 ranggeuy,..saranggeuyna rata-rata 15 siki,...
Lamun ditoko tomat cherry organik teh mahal pisan,..
300 gram teh £ 2.00,....teu kajangkau,..heu,..heu

Strawberry

Kuring melak strawberry tina sikina, binihna (F1 Hybrid) sabungkus teh £ 3.50 aya 10 siki.
Ku kuring disemai dipelak dina pot.
Jaga mun kuring pangsiun sugan kaparengkeun jadi patani strawberry.

Panen Bonteng:rata-rata beuratna 500 gram; panjangna 40 cm

Usum panas 2007 kuring melak bonteng 20 tangkal,...akhir July tiap tangkal rata-rata geus ngahasilkeun 10- 15 buah.

Hiji buah teh panjangna rata-rata 40 cm; beuratna 500 gram (satengah kilo). Bontengna ngora rasana rangu nyakrek semua amis cigabonteng jepang.

Ditoko/supermarket, harga bonteng teh hijina £ 0.90 £d (15 Rebu rupia pas usum dingin) atawa £ 0.6 (usum panas). Usum panas taun ieu hasil panen bonteng teh geus dibagikeun ka baraya , tatangga jeung babaturan kantor.

Kabeh pepelakan kuring dipelak berbasis organik.

Alo kuring anu geulis jeung karasep

Bapana Rachma, Atian jeung Alarik teh adi kuring

Sunday, July 30, 2006

Sadudulur: Mangsa 4 taun katukang - Jajaka jeung Mojang Parahyangan mangsa keur berenyit keneh

Haruti, Rachma, Nurhayati, Athian, Arya, Bela, Adhi, Aylla, Dimas


Mojang Sunda: Bela, Ayla, Haruti jeung Rachma


Coboy sunda



Adhi, Haruti, Rachma, Arya, Bela & Aylla

Saturday, July 29, 2006

A la una yo naci; Kahiji,...kadua,...katilu,..., kaopat,..


A LA UNA YO NACI

A la una yo nací
A las dos me grandecí
A las tres tenia amante
A las cuatro me cansí.
Me cansí con un amor.
Dime niña donde vienes
Que te quiero conocer
Y si no tienes amante
Yo te haré defender.

Yéndome para la guerra
Dos besos al aire di
El uno es para mi madre
Y el otro e para tí
Alma vida y corason.


Ka-hiji kuring lahir,…..
Ka-dua kuring sawawa,……
Ka- tilu kuring boga buah hate,…….
Ka-opat kuring geus ngarangkep ka manehna,…...
Kuring geus ngahiji jeung buah hate kuring,…….

Cing caritakeun, timana asal jungjunan teh ?
Sabab kuring hayang leuwih deuket jeung anjeun,…
Lamun jungjunan tacan boga anu di pikadeudeuh ,…..
Kuring bakal ngajaga jungjunan ciga kadiri sorangan
Nandonkeun jiwa raga,… lahir jeung batin,….
Lamun Kuring miang dek perang ngabela nagara
Kuring bakal ngalungkeun ciuman kageugeut jeung kanyaah ,...
Ciuman kanyaah keur indung kuring, ….
Ciuman kageugeut keur anjeun jungjunan,…..
Numplekuen kanyaah lahir jeung batin,….

Nyiar kipayah keur kebul dapur

Sobat kuring

Babarengan jeung baraya neangan kipayah

Anaking Jimat Awaking

Kaulinan mangsa keur turun salju


Si Jagur keur ujian naek ka ban hejo



Si Jagur keur make pakean `dinas`



Kuring boga anak keur rumaja putri



Anaking Jimat Awaking

Jungjunan si buah hate mangsa 20 taun katukang

Kekembangan Indungna barudak




Kumpulan tulisan pertanian organik 1

Makan Sehat Sambil "Berevolusi"
Jakarta, Kompas

Pangan organik adalah: pangan yang diproduksi tanpa pupuk kimia atau artifisial dan atau pestisida sintetis, tetapi menggunakan pupuk organik seperti menur dari kotoran dan feses ternak, yang dikenal sebagai pupuk kandang serta kompos

MENGONSUMSI makanan sehat atau makanan berbasis material-material organik kini menjadi pilihan sejumlah orang.
Arus yang mendasari mulai merebaknya pengonsumsian makanan organik ini bukan hanya atas nama kepentingan hidup sehat. Di balik itu, sebetulnya juga berkecamuk semacam "perlawanan" terhadap semua gejala industrialisasi modern yang bersifat masif. Wong makan saja kok "perlawanan"? Lhah, ini kan memang zaman narasi dan kontranarasi....

Bertemu dengan kalangan produsen ataupun konsumen pangan organik, Anda akan mendapat bukan hanya penjelasan teknis apa itu pangan organik, tetapi juga berbagai konsep dari hidup sehat, harmoni lingkungan, kearifan alam, sampai ke spiritualisme. Selain itu juga ihwal "gaya hidup organik" ini sendiri, yang seperti merupakan arus balik dari proses modernisasi pertanian, yang dulu pernah dikenal manifestasinya antara lain lewat Revolusi Hijau.

Intensifikasi pertanian dalam "revolusi" itu yang didukung oleh perusahaan-perusahaan transnasional yang menguasai perdagangan benih, pupuk, pestisida, dan lain-lain telah mengebiri kemandirian petani. Selain itu, penggunaan bahan-bahan kimia dalam teknologi pertanian itu, dalam jangka panjang ternyata juga dianggap memerosotkan mutu lingkungan dan kehidupan secara menyeluruh.

Mengikuti arah pendulum jam yang selalu bergerak dari satu ekstrem ke ekstrem lain, gaya hidup organik mengandung beberapa muatan sekaligus, dari gaya hidup sehat sampai ke gerakan harmonisasi lingkungan, lewat semacam semboyan "back to nature" alias kembali ke alam itu.

SEBELUMNYA, perlu diterangkan apa itu sebenarnya pangan organik. Menurut ahli teknologi pangan Prof Dr FG Winarno dalam bukunya, Pengantar Pertanian Organik (M-Brio Press, 2004), yang disebut pertanian dan pangan organik adalah "...pangan yang diproduksi tanpa pupuk kimia atau artifisial dan atau pestisida sintetis, tetapi menggunakan pupuk organik seperti menur dari kotoran dan feses ternak, yang dikenal sebagai pupuk kandang serta kompos yang terbuat dari limbah hasil panen pertanian yang telah mengalami fermentasi spontan. Sedangkan yang dimaksud dengan pestisida alami, misalnya predator spesies binatang."

Menurut Winarno, definisi pangan organik lainnya dapat melebar dan meluas. Contohnya, The International Federation of Organic Agriculture Movement (IFOAM) mengajukan batasan yang mencakup lebih luas dari sekadar aspek biofisik, yaitu yang meliputi beberapa aspek seperti perikebinatangan (animal welfare), biodiversitas, dan keadilan sosial.

Selanjutnya, pertanian organik adalah suatu sistem manajemen berproduksi secara ekologi yang mempromosikan dan meningkatkan biodiversitas, siklus biologis, dan keaktifan biologi tanah. Sistem tersebut dilaksanakan berdasarkan asupan bahan dari luar ladang pertanian seminimal mungkin dan dalam praktik manajemennya mampu mengembalikan atau mempertahankan dan meningkatkan terjadinya harmoni ekologi.

Nah, bagaimana pengertian- pengertian itu mewujud dalam sistem produksi pertanian organik sehari-hari, sekaligus dikenal masyarakat sebagai bagian dari gaya hidup sehat?
DI ketinggian 1.400 meter di atas permukaan laut, di pegunungan Tilu, Kecamatan Pasir Jambu, Kabupaten Bandung, Dion Moeliono (43) memulai usahanya bertani sayuran di tanah keluarganya seluas tujuh hektar pada tahun 1990, selepas ia menyelesaikan kuliah di Fakultas Pertanian Universitas Kristen Satya Wacana, Salatiga, Jawa Tengah. Sepuluh tahun bertani anorganik atau menggunakan pupuk dan pestisida sintetis, Dion merasa mengalami kemunduran. "Bertani secara anorganik merupakan proses pemiskinan secara pelan-pelan," katanya.

Itulah sebabnya, mulai tahun 2000 dia beralih ke pertanian organik. Ia akui, belum banyak orang bertani sayuran organik. Pasarnya pun masih khusus. Kebanyakan pembelinya adalah orang-orang asing yang tinggal di Indonesia atau kalangan menengah atas yang sudah memiliki pengetahuan tentang makanan sehat. Hanya saja, yang menyenangkan, menurut Dion, harga sayuran organik tidak disetir oleh pasar. Dengan kata lain, ada hubungan yang cukup langsung antara produsen dan konsumen.

Baru pada tahun 2002, Dion dan keluarga membuat perusahaan bernama Bukit Organik. Sejak itu, selain menjual produknya ke perorangan di Jakarta dan Bandung, mereka juga memasarkan produknya lewat beberapa supermarket.

Banting setir dari pertanian anorganik ke organik juga dilakukan oleh pasangan Kusnadi Umar Said (62) dan Herningsih Prihastuti (55). Kusnadi adalah pensiunan penerbang di Angkatan Udara. Sejak pensiun itu, pasangan ini merasa kesepian karena dua anaknya sudah menikah dan meninggalkan rumah.
"Kami lalu ingin punya kegiatan yang membuat kami senang dan selalu bersama. Lalu, dipilihlah bertani ini karena hobi saya tanaman. Tahun 2001 saya membeli lahan 2.000 meter persegi di kawasan Puncak (Jawa Barat)," cerita Kusnadi.
Pada awalnya mereka mengaku bertani secara "konvensional", di mana pestisida digunakan secara bertubi-tubi. Sampai suatu ketika salah seorang pekerja di pertaniannya melapor telah terjadi kematian pada ayam-ayam di sekitar pertanian mereka. Menurut pekerja itu, kematian ayam-ayam tadi disebabkan oleh akumulasi paparan pestisida yang terbawa angin dari pertanian mereka.

Kata Herningsih, "Saya tersadar, cara bertani seperti ini kurang benar, bisa merugikan yang lain. Ayam saja mati karena akumulasi. Manusia mungkin tinggal tunggu waktunya. Sebab, pestisida kan racun hama, tetapi terus menempel pada sayur yang lalu kita makan."
Dari situ mereka banting setir ke pertanian organik. Mereka "berguru" pada pihak di Puncak, yang selama ini dikenal dengan "kepeloporannya" pada pertanian organik, yakni Pusat

Pengembangan Organis Pater Agatho. "Kami harus menyehatkan kembali tanah yang sudah terkontaminasi pupuk kimia dan pestisida. Tanah diberi pupuk hijau dan pupuk kandang," kata Herningsih. "Kami berkomitmen bertani organis ini karena filosofinya arif sekali. Kami tidak sekadar belajar teknisnya, tetapi menyadari bagaimana menghargai alam dan makhluk-makhluk hidup ciptaan Tuhan."

MEMANG, membicarakan pertanian organik ini tidak akan bisa melepaskan peranan Pater Agatho Elsener. Dia adalah biarawan Swiss yang mewarisi perusahaan pisau terkenal dari Swiss, Victorinox. Dialah yang mengembangkan pertanian organik di kawasan Tugu, Puncak, sejak tahun 1983- saat kegiatan seperti ini masih kurang populer, bahkan masa itu masih dikuasai arogansi sistem pertanian "modern" dengan intensifikasi penggunaan bahan-bahan sintetis.
Katanya, Agatho tergerak membuka pertanian ini setelah membaca buku The One-Straw Revolution karangan Masanobu Fukuoka-penggerak pertanian organik di Jepang. Fukuoka mengatakan, dalam pertanian yang utama bukan teknik, melainkan sikap. Sikap itu adalah sikap yang menghargai alam dan seisinya, yang kemudian mengejawantah dalam cara bercocok tanam.

"Mahatma Gandhi pernah bilang, alam ini akan selalu mampu mencukupi kebutuhan makan bagi penghuninya, tetapi tidak mampu untuk mencukupi satu saja manusia yang rakus," kata YP Sudaryanto, Wakil Direktur Pusat Pengembangan Organis Yayasan Bina Sarana Bhakti milik Pater Agatho. Lulusan Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada ini sudah 20 tahun "mengabdikan" hidupnya untuk mengembangkan pertanian organik bersama Pater Agatho.
Sudaryanto sebenarnya cenderung untuk menyebut pertanian organis-bukan organik. Katanya, organis lebih mengacu pada kata sifat ketimbang kata benda.

Pertanian organik-atau organis seperti diistilahkan Sudaryanto-kenyataannya tidak bisa dilepaskan dari semacam "perlawanan" terhadap pertanian "modern". Tejo W Jatmiko, Direktur Konphalindo (Konsorsium Nasional untuk Perlindungan Hutan dan Alam Indonesia)-organisasi nonpemerintah yang aktif mengampanyekan pertanian organik- mengatakan, sejatinya proses pertanian adalah memang yang disebut dengan istilah pertanian organik sekarang. "Yang sejati itu malah sekarang kita beri istilah, sementara pertanian yang modern kita sebut pertanian konvensional," ucap Tejo.

Dia menceritakan, bagaimana dulu ketika pertanian ala Revolusi Hijau diberlakukan di Indonesia, sampai terjadi sosialisasi program pertanian dengan pendekatan represif. Banyak petani yang memang tergiur dengan harga benih, pupuk, dan pestisida yang ketika itu murah, namun ada sejumlah petani yang tetap menolak pertanian modern, misalnya karena keyakinan adat dan lain-lain. Kata Tejo, "Program pemerintah saat itu kerap disosialisasikan dengan cara-cara represif. Militer, seperti Komando Rayon Militer (Koramil), bahkan sampai mencabuti tanaman petani- petani yang bertani tradisional, menolak cara modern. Ini pengakuan yang akhirnya terlontar dari beberapa petani yang telah kami jumpai." Mengenang pengalaman itu, masyarakat sebaiknya memang selalu harus berwaspada terhadap rezim militer, sebagaimana orang berwaspada terhadap komunis.

KINI, tanda-tanda gaya hidup organik mulai kelihatan dalam pola konsumsi masyarakat. Di tempat perbelanjaan seperti Carrefour, seperti dikatakan Public and Customer Relations Manager Dekariyono Wiranto, "Kami lihat naiknya tren di konsumen untuk hidup kembali ke alam yang sehat." Dia akui, angkanya memang masih kecil, sekitar enam persen dari total tempat yang digunakan untuk menjual sayuran. Ini berbeda dibandingkan dengan di luar negeri, yang komposisi sayur organik dan makanan-makanan diet bisa mencapai 50 persen dari total tempat.

Gaya hidup organik ini memang tampaknya masih menjadi "gejala elite". Pangan organik mulai dari sayur-mayur, daging ayam, telur, sampai susu kambing ini di Jakarta juga bisa didapat di toko swalayan yang tergolong elite, yakni Ranch Market. Jaringan toko swalayan inilah yang boleh dibilang sebagai toko swalayan di Jakarta yang menjual produk pangan organik.
Selain itu, juga mulai terdapat restoran untuk masakan organik, seperti Restoran Healthy Choice di Kebon Jeruk, Jakarta Barat, milik Riani Susanto, seorang spesialis detoksifikasi. "Saya yakin tidak lama lagi pangan organik ini akan semakin menjadi tren," kata Riani.
Dalam kecenderungan segala sesuatu menjadi tren dari suatu gaya hidup, beberapa pihak mulai mengusulkan perlunya standardisasi dari pangan organik ini. Sebab, tanpa standardisasi ataupun labelisasi akan terjadi seperti dikonstatasi FG Winarno, "organik-organikan". "Banyak sekali yang memakai label-label organik, tetapi masih organik-organikan...," kata Winarno.
Kalau itu yang terjadi, maka "revolusi" untuk melawan industri besar yang hobi mengomodifikasi segala kecenderungan dan gaya hidup masyarakat juga akan terjatuh menjadi "revolusi-revolusian". (Y09/PUN/EDN/SF/BRE)

&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&

Ke Puncak Bukit Demi Organik
Oleh trubus
Senin, 03 April 2006 10:30:04
Klik: 857



Di sana, di punggung-punggung bukit berkemiringan 45o itu beragam sayuran dibudidayakan. Kawasan bukit Gambungpangkalan memang bagai berjajar di tengah senyapnya Bandung.

Karena lahan miring, Agus Margono membuat bedengan 1 m x 8 m. Di guludan-guludan itulah menghampar bit, buncis perancis, buncis lokal, bayam jepang, bayam lokal, bawang daun, caisim, jagung manis, pakcoy, sawi putih, selada, dan wortel.Ke-12 sayuran itu ditanam secara organik. Lahan di Cisondari memang tepat sebagai lokasi penanaman. Maklum, area itu terisolasi dari penanaman komoditas hortikultura yang biasanya jor-joran menggunakan pestisida.

Hanya pertanaman teh yang mengelilingi lahan Agus. Sebelum Agus memanfaatkannya, lahan 6 ha itu hanya ditumbuhi semak dan perdu. Ia mengolahnya menjadi lahan organik 5 tahun silam. Kini sekitar 35%dari luas lahan ditanami wortel;12%, buncis perancis; dan 10%, jagung manis.Dari lahan itu kini 6 hari dalam sepekan -Senin sampai Sabtu ?Agus Margono memetik hasilnya. Sekali panen alumnus Universitas Katolik Parahyangan itu mengangkut 400 -500 kg dari 12 komoditas yang diusahakan. Total jenderal volume panen mencapai 10 ton per bulan.

Volume produksi itu terlampau kecil ketimbang total permintaan konsumen. ?Satu supermarket meminta 9 ton per bulan sayuran organik jenis apa saja,? ujar Dionetius Mulyono, manajer kebun Bukit Organik.Tingginya permintaan konsumen mendorong sarjana ekonomi itu bermitra dengan pekebun setempat.

Enam komoditas seperti kailan, kangkung darat, dan lobak dibudidayakan pekebun mitra di lahan 1 ha. Produksi mereka sekitar 0,5 ton per bulan ditampung Agus Margono. Dengan penyuluhan dan pengawasan ketat, sayuran organik produksi mitra tetap berkualitas.Sayuran-sayuran itu untuk memenuhi permintaan 4 gerai di Bandung dan 13 gerai di Jakarta.

Tentu setelah melalui sortir yang ketat, dibersihkan dengan air pegunungan, dan dikemas dalam plastik transparan berbobot 250 g. Itu semua dilakukan di pucuk bukit Gambungpangkalan. Dari sanalah sayuran nirpestisida itu dikirim ke 17 gerai pelanggan sayuran organik.

Dari perniagaan sayuran organik, Agus Margono menangguk omzet Rp60-juta -Rp80-juta setiap bulan.TolakDelapan tahun lalu Agus bukanlah pekebun organik. Saat itu krisis moneter menghantam negeri ini. Perusahaan keuangan tempat Agus bekerja turut ambruk dihantam badai krisis. Ketika itulah pria kelahiran 3 Oktober 1962 mencari-cari peluang beragribisnis.

Mertuanya yang dokter, dr M M Mulyono SpPD, menganjurkan Agus bertanam sayuran organik. ?Pada masa mendatang, orang semakin merindukan hidup sehat. Ini peluang yang bagus, ? ujar Agus menirukan ucapan mertuanya.Keruan saja Agus menolak lantaran tak tahu-menahu tentang pertanian. Usulan sang mertua pun tak digubrisnya. Ia malah memutuskan menekuni usaha periklanan.

Di sela-sela kesibukannya, saran mertua kembali terngiang-ngiang. Oleh karena itu berbagai literatur tentang bertani organik dibacanya. Pada awal 2000 ia membuka lahan 5.000 m 2 di Desa Cisondari, Kabupaten Bandung. Di sana ia menanam pakcoy, caisim, selada keriting, sawi putih, dan tomat.Ia memanfaatkan pupuk kandang yang banyak terdapat di sekitar kebun.

Kotoran sapi ditebus Rp25. 000 per kandang. Setelah difermentasikan diperoleh 200 -300 karung kotoran. Empat bulan kemudian, pria 43 tahun itu memanen 500 kg sayuran berbagai jenis. Namun, ia bingung memasarkannya. Dengan mobilnya, sayuran itu dibawa Agus ke Jakarta. Ia menjajakan ke rekan-rekannya hingga terjual semua.

Pada awal 2000, ia memperluas lahan hingga 1 hektar yang ditanami buncis perancis, buncis lokal, terung, jagung manis, dan bayam. Untuk menjajakannya, ia menawarkan ke salah satu pasar swalayan di Bandung. Kesepakatan pun terjalin. Ia harus rutin memasok beragam sayuran organik ke 3 gerai. Waktu itu pasokannya 1 ton per bulan. Padahal, permintaannya mencapai 7 -8 ton.

Derasnya permintaan itu mendorong ayah 3 anak itu memperluas lahan menjadi 2 hektar pada 2002.Saat itu Agus meninggalkan perusahaan periklanan yang telah digeluti selama 2 tahun. Waktunya dicurahkan sepenuhnya untuk mengelola budidaya sayuran organik. Setahun berselang ia melebarkan pemasarannya ke Jakarta. Ia menawarkan produk organik ke beberapa pasar swalayan dan disetujui. Dalam waktu 2 tahun, permintaan 14 gerai di Jakarta harus dipenuhinya.

KendalaManisnya berniaga sayuran organik bukan tanpa aral. Masalah utama adalah kontinuitas. ?Kami belum menemukan pola tanam yang tepat agar produksi tidak terputus, ? kata Dion ?sapaan Dionetius.

Saat pergantian musim hujan ke kemarau, hama datang bertubi-tubi. Untuk mengatasinya, Agus memanfaatkan daun suren, brotowali, daun tembakau, kemangi, dan kacang babi. Bahan baku insektisida nabati itu ditanam di pematang dan sebagian diambil dari hutan.Bahan-bahan alami itu dicampurkan dengan air di dalam tong dan ditutup rapat. Setelah diperam 1 -2 minggu, larutan bahan alami siap semprot. Sebaliknya, saat musim hujan tiba, penyakit pun menjadi momok. Maklum, sayuran ditanam di lahan terbuka. Untuk mengatasi serangan cendawan, ia menggunakan jahe, kunyit, cengkih, bawang putih, dan lengkuas. Satu tangki 17 liter, cukup ditambahkan seliter larutan.

Terbatasnya pengawasan kepada pekebun mitra juga menjadi masalah. Ia khawatir petani mitra mengambil jalan pintas dengan menyemprotkan pestisida kimiawi. Itu cukup beralasan, sebab awalnya mereka bukan pekebun organik. Untuk mengatasi hal itu, ia dan pekebun mitra sepakat:jika mengabaikan kaidah bertani organik, sayuran mereka ditolak oleh Bukit Organik.

Selain itu, Agus mempunyai cara agar hama dan penyakit urung mewabah: penanaman tumpang sari. Tomat, misalnya, ditanam dekat bawang daun. Aroma bawang daun mampu mencegah serangan lalat buah. Begitu juga dengan pola tanam dengan sistem rotasi. Sebuah komoditas tidak ditanam di satu hamparan luas, tetapi terpisah-pisah di beberapa bedeng untuk mencegah penyebaran hama.Dengan strategi itu, beragam sayuran di Bukit Gambungpangkalan tumbuh subur.

Kualitas pun tetap terjaga sehingga diminati beragam konsumen. Sayang, produksinya relatif kecil ketimbang tingginya permintaan. Oleh karena itu ia berencana memperluas lahan. ?Pasar masih terbuka lebar, ? tegas Agus. Itu pula yang menyebabkan gairah Agus menyambangi lahan tak pernah surut. Meski jalan terjal dan berliku harus dilaluinya. (Imam Wiguna)

&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&

Makan Makanan Organik supaya Sehat
MEITY Pondaaga (57), pensiunan Citibank yang kini menjadi konsultan perbankan, sekitar empat tahun lalu mulai mengonsumsi sayuran organik. Keputusan mencoba sayuran organik dipicu oleh tersedianya sayuran tersebut di sebuah toko swalayan. Sebelumnya dia sudah banyak membaca mengenai makanan organik dari majalah-majalah kesehatan asing.
APA yang masuk ke tubuh, semuanya ada efeknya. Obat saja ada efek sampingnya, bagaimana dengan makanan yang kita makan? (Itu) pakai pupuk apa, bahan kimia apa, pasti ada efeknya ke tubuh," kata Meity.

Apa yang kita makan katanya akan menentukan siapa kita. Ungkapan ini tentu saja tidak semata-mata menyangkut makanan apa yang kita makan, di mana kita makan, dan bagaimana kita memakan makanan itu. Pengaruh sangat jelas makanan adalah terhadap kesehatan serta kebugaran tubuh, dan sampai batas tertentu, kecantikan dan kemudaan kita.
Dengan alasan kesehatan itulah kini semakin banyak orang-setidaknya di Jakarta-yang sukarela mau merogoh kantong mereka untuk membeli makanan organik. Makanan itu juga semakin banyak ditawarkan di berbagai toko swalayan, bahkan ada restoran-restoran yang menyediakan menu khusus sayuran dan daging ayam yang diproduksi secara organik (baca juga halaman 13).

Meity menyebutkan, alasan mengonsumsi sayur-mayur organik sejak empat tahun lalu adalah demi kesehatan. Ayah Meity menderita sakit jantung, sementara ibunya punya penyakit darah tinggi. Meity khawatir terkena penyakit yang bisa diturunkan itu dan sangat dipengaruhi gaya hidup, yaitu antara lain makanan yang dikonsumsi, karena kedua orangtuanya penggemar olahraga.

Alasan kesehatan pula yang membuat Ny Rosalinda (39), warga di Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara, mulai mengonsumsi makanan organik sejak setengah tahun lalu setelah membaca artikel mengenai makanan ini di sebuah majalah kesehatan.

"Sayuran dikasih pestisida dan pupuk kimia, ayam dikasih antibiotik dan hormon, ada juga sapi edan (gila-Red), makanan kemasan pakai pewarna tekstil. Benar-benar mengerikan," kata Rosalinda yang menularkan kebiasaan barunya ini kepada dua anak dan suaminya.

Kesadaran untuk hidup sehat dengan mengonsumsi makanan organik ini bukan cuma dilakukan individu-individu. Ny Traute Christa Ongkowijaya (50), warga Kelapa Gading, Jakarta Utara, menjadi semacam ketua kelompok dari para konsumen makanan organik yang anggotanya sekitar 15 orang. Setiap hari Jumat, sayuran organik dari perkebunan milik Pater Agatho, pelopor sayuran organik di Indonesia, dikirim ke rumahnya.

"Setiap Jumat anggota datang ke rumah saya untuk mengambil sayuran itu. Jenis macam-macam, apa saja yang sedang alam berikan. Yang penting aman," kata Ny Ongkowijaya.
Ny Ongkowijaya mengatakan, alasan kesehatanlah yang membuat dia mengonsumsi sayuran organik. Jakarta, kata dia, sudah sangat terpolusi. "Jakarta kan termasuk tiga kota yang paling terpolusi di dunia. Jadi, sedapat mungkin dari makanan kita tidak semakin mencemari tubuh," kata dia.

KESADARAN untuk mengonsumsi sayuran organik ini tidak terbatas pada mereka yang sudah berusia relatif lanjut. Ibu-ibu muda dari kalangan selebriti, seperti penyanyi Lusy Rahmawati (27) dan Melly Manuhutu (29), serta pembawa acara televisi Sophie Navita (29) juga mulai rajin mengonsumsi sayuran yang mereka yakini sehat itu.

Melly mulai berkenalan dengan sayuran organik karena kebetulan dia tinggal di kawasan Ciburial, Cisarua, Jawa Barat. Di tempat tinggalnya itu dia dengan mudah mendapatkan sayuran organik yang ditanam di kebun milik Pater Agatho.
Penyanyi yang pernah hamil tetapi kemudian keguguran itu memakan beragam sayuran organik, seperti wortel, bayam, selada, lobak, labu siam, tomat, selain ubi, dan pisang. Bahkan ayam dan telur pun dia pilih yang diproduksi secara organik.

Lain lagi alasan Lusy Rahmawati yang mulai mengonsumsi sayuran organik secara teratur setelah kelahiran anak pertamanya, Keitro Jose Purnomo, yang baru berumur satu tahun.
"Makanan organik terutama untuk anakku. Aku sendiri tidak terlalu strict. Untuk anak, aku usahain sedini mungkin tidak mengonsumsi makanan dengan campuran bahan pengawet," kata istri dari sutradara film Jose Purnomo.

Awalnya Lusy masih merasakan harga sayuran tersebut mahal sehingga dia terpaksa tidak sering membeli. Tetapi, begitu hamil dan melahirkan, Lusy mulai mengonsumsi sayuran organik yang dia kenal melalui tawaran di sebuah toko swalayan di dekat rumahnya di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan. Alasan penyanyi ini karena sekarang banyak penyakit yang aneh-aneh. "Aku pikir, untuk anakku keluar biaya ekstra tidak apa-apa," papar Lusy.

Pengalaman Sophie Navita dengan sayuran organik juga berhubungan dengan kehamilannya dan ketika dia menyusui sendiri anaknya.
"Awalnya memang buat anak, tetapi akhirnya juga buat keluarga. Jadi, sekalian belanja," kata Navita yang istri dari Pongky, penyanyi kelompok musik Jikustik. "Entah sugesti atau apa, tetapi yang jelas saya merasa lebih segar dan badan lebih ringan setelah banyak mengonsumsi makanan organik," ujarnya.

Begitu juga pengusaha Setiawan Djody (55) mengaku mengonsumsi makanan organik. Dia bahkan mendukung pertanian organik melalui Yayasan Kantata yang dia dirikan 15 tahun lalu. "Saya tertarik dengan pertanian organik setelah bertemu dengan Romo Agatho. Saya kebetulan tertarik pada gaya hidup kembali ke alam," paparnya.

APA pun alasan yang disampaikan para konsumen makanan organik, entah dengan alasan kesehatan atau kembali ke alam, tetapi makanan organik meskipun perlahan semakin populer walaupun harganya berlipat sampai tiga kali dibandingkan dengan makanan non-organik.
Untuk negara dengan peraturan ketat seperti Amerika Serikat (AS), mereka telah memberlakukan sebuah standar tentang apa yang disebut organik, yaitu makanan yang "100 persen organik" dan "organik" (untuk yang setidaknya 95 persen) diproduksi tanpa hormon, antibiotik, herbisida, insektisida, pupuk kimia, tanaman/hewan yang mengalami modifikasi genetis, atau radiasi untuk mematikan kuman (Newsweek, 30/9/2002).

Kesadaran untuk mengonsumsi makanan organik pun tidak selalu sama dari masa ke masa. Ketika budaya tandingan muncul di Barat pada tahun 1970-an-yang kemudian imbasnya juga terasa di Indonesia-konsumen mengambil makan organik sebagai sebuah identitas lebih karena alasan filosofis. Maksudnya, makanan menjadi cara mereka untuk menyuarakan kepedulian mereka terhadap kondisi lingkungan, pilihan politik, bahkan spiritualitas mereka.

Akan tetapi, keadaan ini kini berbalik lebih menjadi alasan praktis, yaitu kesehatan tadi, meskipun di sini jumlah konsumennya masih dari kalangan terbatas mengingat harganya yang jauh lebih mahal tadi.

Alasan kesehatan ini pun masih menjadi pro dan kontra di negara maju seperti AS. Betul pestisida adalah racun yang dimaksudkan untuk membunuh hama penyakit yang mengganggu tanaman, dan antibiotik digunakan untuk menangkal serangan penyakit pada hewan ternak. Tetapi, mereka yang membela penggunaan teknologi-pupuk buatan, pestisida, pangan hasil modifikasi genetika-mengatakan bahwa bahaya utama datang dari bakteri seperti E coli yang terdapat pada kotoran sapi yang menjadi pupuk tanaman organik.

Namun, yang tidak dapat dimungkiri adalah semakin intensifnya penggunaan pestisida dan antibiotik pada pertanian konvensional-pertanian dengan asupan teknologi modern menjadi konvensional dibandingkan dengan pertanian organik yang sebelum munculnya Revolusi Hijau tahun 1960-an dengan teknologi modernnya adalah pertanian konvensional itu sendiri-karena munculnya masalah antara lain hama penyakit yang kebal terhadap pestisida yang ada sampai jenuhnya tanah karena penggunaan pupuk kimia terus-menerus sepanjang tahun.

Untuk lingkungan, pertanian organik dianggap lebih bersahabat terhadap lingkungan karena dia mengambil apa yang berasal dari alam dan dikembalikan ke alam seraya menjaga keragaman hayati karena tidak perlu membunuh makhluk hidup-apakah dia kutu atau serangga pemakan sayuran-secara berlebihan karena penggunaan musuh alami atau pestisida dari bahan tanaman sendiri.

Dan apabila konsumen sekarang memilih makanan organik karena alasan kesehatan, itu akan menjadi sebuah cara untuk ikut memperbaiki lingkungan, sepanjang memang diproduksi dengan cara yang benar-benar organik.
Buat Ny Meity, keyakinan bahwa makanan organik yang dia konsumsi membuatnya lebih sehat adalah hal yang terpenting. "Saya sekarang juga tidak pernah sakit yang berat- berat, paling-paling hanya flu. Tetapi, secara umum saya suka makanan organik karena merasa safe saja," kata Meity.

Soal harga yang bisa 3-4 kali lebih mahal dibandingkan dengan harga sayuran konvensional, Meity melihat itu sebagai harga yang wajar dibayar. Kata Meity, "Daripada beli obat? Ke dokter (kalau sakit), sudah badan kita tersiksa, keluar uang banyak, badan kita kemasukan masih bahan-bahan kimia juga." (EDN/SF/XAR/NMP)

&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&


Petani Organik Sesungguhnya Seorang Ilmuwan
Karena sebenarnya mereka memiliki segudang ilmu tentang pertanian melebihi para sarjana dari Universitas, hanya saja mereka tidak terbiasa untuk membuat dokumentasi tertulis.

Sehingga mereka tidak bisa memberikan informasi pada orang umum, bahwa ketrampilan atau kemampuan mereka dalam bidang pertanian sudah dibuktikan berdasarkan pengalaman selama bertahun-tahun. Sebagai contoh Kapor (Kumpulan Petani Organik dusun Sempur) merupakan salah satu dari ke sembilan kelompok tani mitra PPLH (Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup) Seloliman, yang berlokasi di dusun Sempur desa Seloliman Kec. Trawas Kab. Mojokerto.

Kapor ini baru saja terbentuk sekitar 1,3 tahun yang lalu dengan anggota kurang lebih 30 orang. Anggota kelompok Kapor ini lebih banyak usianya sudah tua, jadi mereka sudah mengenal metode Pertanian Organik hasil turunan nenek moyang, sebelum mereka beralih ke pertanian konvensional.Jadi pada saat pertama kali mereka diperkenalkan dengan pertanian organik, mereka mengatakan “…oh dulu saya pernah malakukannya, oh saya pernah melihat bapak saya menggunakan dedaunan untuk mengusir hama “dan lain sebagainya. Tetapi karena mereka sudah lama tidak menerapkannya jadi mereka menjadi lupa. Berangkat dari hal tersebut, setiap kegiatan mereka diterbiasakan untuk membuat catatan. Bagi yang tidak bisa menulis akan belajar dengan anggota yang lain atau dengan pendamping dari PPLH Seloliman.

Untuk kegiatan yang bersifat pelatihan, baik yang di lapangan maupun diskusi di ruangan dan berhubungan dengan tekhnik budidaya Pertanian Organik, anggota kapor selalu mencatat dalam buku masing-masing. Contohnya yang seperti pelatihan pembuatan pupuk kompos, mereka mencatat komposisi dan takarannya, ini memudahkan mereka dalam penerapannya nanti. Sedangkan untuk mengetahui jenis tanaman pada musim tertentu, kelompok Kapor dibantu dengan PPLH Seloliman, melakukan penggalian data ke petani-petani tua yang faham tentang musim.

Hasil dari temuan mereka itu digunakan sebagai bahan rujukan untuk penamaman dilahan masing-masing. Sehingga penanam yang dilakukan tidak sampai terjadi salah musim. Kelompok Kapor juga melakukan pemetaan lahan, termasuk luas lahan dan lokasi. Sampai pada pendataan hasil produksi anggota, mulai dari jenis tanaman yang ditanam, proses penerapannya apakah sudah menerapkan Pertanian Organik full atau masih semi organic/masih dicampur dengan bahan kimia Untuk menentukan harga jual produk organic atau semi organik Kapor melakukan analisa usaha tani.

Analisa tersebut meliputi biaya pengolahan, biaya bibit, biaya perawatan dll, dan keuntungan yang diperoleh petani. Sehingga dengan hasil analisa ini dapat ditentukan harga jual produk mereka.Dengan penentuan harga jual ini juga membantu petani agar tidak dikuasai tengkulak. Beberapa hasil dokumentasi yang sudah dimiliki oleh kelompok Kapor sampai saat ini ada: Peta lahan organik anggota Kapor, Inventaris hasil produksi Organik anggota, Pranoto Mongso (Perkiraan Musim), Analisa Usaha Tani, Arsip Teknik budidaya Pertanian organik mulai pembuatan pupuk alami dan biopestisida, dan Foto-foto kegiatan.Yang semuanya dikumpulkan dikesekretariatan Kapor.

Manfaat dari proses pendokumentasian Kapor untuk petani adalah sebagai sarana belajar antar petani, untuk mengetahui lahan anggota yang sudah menerapkan proses budidaya secara organik full atau masih semi organik, untuk menentukan harga jual beras atau gabah berdasarkan analisa hasil usaha kelompok, mengetahui masa tanam yang sesuai dengan musim dan jenis tanaman, penerapan proses budidaya yang sistematis, sebagai bahan rujukan untuk pemasaran produk organik yang tersertifikasi. Sedangkan manfaat yang dipetik dari pendokumentasian kelompok kapor bagi PPLH Seloliman adalah sebagai bahan perencanaan kedepan, sebagai bahan untuk promosi produk dan kelompok, sebagai bahan untuk membantu petani organik lainnya yang mnengalami permasalahan seputar pertanian organik.

Perkembangan yang sudah dialami oleh anggota kelompok Kapor sampai saat ini mereka sudah beberapa kali memfasilitasi petani-petani lain yang ingin belajar tentang Pertanian Organik, ada dari Bapeda Prov. Jawa Tengah, Petani kelompok dampingan Plan Internasional Program Unit Rembang dan beberapa lainnya.(yanto)

&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&

Sunday, July 09, 2006

Testing


testing